Bisnis Tikus Putih?

tikus-putihKebanyakan dari kita segan dan takut bersinggungan dengan tikus. Hewan pengerat tersebut kadung mendapat cap miring, mulai dari perusak barang hingga agen penyebar penyakit meski sesungguhnya cap itu lebih mengarah kepada tikus rumah yang berwarna abu-abu.

Lantas bagaimana tikus putih? Seorang kawan yang bekerja di laboratorium farmasi seringkali kesulitan memperoleh tikus putih untuk hewan percobaan. Untuk menguji toksisitas subkronik suatu bahan sediaan, misalnya, membutuhkan hingga 180 tikus. Tikus putih memang diperlukan sebagai hewan percobaan lantaran harganya murah dan mudah ditangani.

Bagaimana bisnisnya? Sejatinya kebutuhan tikus putih cukup besar. Saat ini penyerap tikus putih tersebut masih didominasi pehobi penggemar reptil. Sasongko di Bogor, Jawa Barat, misalnya, memerlukan 3-5 ekor tikus per pekan untuk 2 ular python. Harga belinya Rp5.000/ekor. Sisanya adalah mahasiswa dan dosen farmasi, kedokteran, atau biologi yang memang memerlukan tikus putih sebagai hewan percobaan. Namun sebagai hewan percobaan ada syarat mutlak yang mesti dipenuhi.

Tikus putih untuk percobaan harus berasal dari peternak yang mengantongi sertifikat. Sayang, di Indonesia lembaga yang berwenang memberikan sertifikasi itu belum ada. Sebagai gambaran tikus percobaan diwajibkan memenuhi persyaratan kesehatan, bobot, dan tingkat keseragaman tinggi. Itu menyangkut budidaya seperti kebersihan kandang, perawatan, dan pakan.

Tengoklah Puslitbang Biomedis dan Farmasi Badan Litbang Departemen Kesehatan yang memasok tikus-tikus percobaan ke banyak lembaga penelitian dan perguruan tinggi. Mereka menempatkan tikus putih dalam ruangan superbersih. Ruangan itu dilengkapi kandang-kandang berukuran 35 cm x 35 cm x 25 cm terbuat dari aluminium yang berjejer rapi. Suhu ruangan dibuat stabil pada 25 derajat Celcius.

Ruangan, termasuk kandang dibersihkan 2 kali seminggu. Sebagai alas kandang digunakan serutan kayu. Tikus-tikus yang terdiri dari strain wistar dan sprague-dawley itu diberi pakan buatan yakni campuran beras, kacang kedelai, kacang tanah, skim milk powder kualitas tinggi, minyak kelapa, garam dapur, tepung tulang, vitamin, dan mineral. Pakan itu mengandung 19,4% protein, lemak 9,1%, dan 370 kalori energi. Wajar dengan perlakuan itu harga tikus percobaan dapat Rp30.000/ekor.

Dari hitung-hitungan secara ekonomis usaha beternak tikus putih cukup menguntungkan. Dengan 100 pasang indukan mencit setiap bulan akan didapat omzet Rp5.250.000. Dari 100 indukan terdiri dari 75 betina dan 25 jantan Setiap 3 betina dipasangkan dengan 1 jantan dalam wadah plastik. Jika dipelihara intensif setiap tiga bulan menghasilkan anakan 8-12 ekor per induk. Induk yang berbobot 20-25 gram itu diapkir setelah 2 kali beranak.

 Analisa Usaha Beternak Tikus Putih

Spesifikasi

Tikus putih dengan jumlah indukan 100 ekor, lama pengusahaan 6 bulan, 2 kali periode anakan, luas ruangan 6 meter persegi, produksi: anakan umur 3 bulan, dan harga jual Rp3.500/ekor

I.Investasi

  • Rumah ternak                                                    Rp3.000.000
  • Rak besi sepanjang 2 meter                         Rp2.000.000
  • Kandang plastik 200 buah@ Rp8.000   Rp1.600.000
  • Perlengkapan kandang 200 buah             Rp    400.000
  • Total investasi                                                   Rp7.000.000

 II.Biaya produksi

  • Indukan 100 ekor @ Rp4.000                   Rp   400.000
  • Penyusutan rumah ternak                            Rp   300.000
  • Penyusutan rak                                                 Rp    160.000
  • Penyusutan perlengkapan kandang         Rp   100.000
  • Tenaga kerja                                                       Rp1.200.000
  • Pakan 300 kg @ Rp4.000                            Rp1.200.000
  • Obat-obatan                                                        Rp   200.000
  • Listrik                                                                     Rp   200.000
  • Total biaya produksi                                       Rp3.760.000 

III. Pendapatan

1.500 ekor x Rp3.500/ekor                                      Rp5.250.000

IV. Keuntungan

Rp5.250.000 – Rp3.760.000                                   Rp1.490.000

V. Pertimbangan usaha

1. BEP (Break Even Point)

  • BEP untuk harga produksi
  • BEP = Rp3.760.000 : 1.500 ekor = Rp2.507/ekor. Dengan produksi sebanyak 1.500 ekor, titik balik modal tercapai jika harga mencit umur 3 bulan Rp2.507/ekor
  • BEP untuk volume produksi
  • BEP = Rp3.760.000 : Rp3.500/ekor = 1.074 ekor. Dengan harga jual Rp3.500/ekor, titik balik modal tercapai jika jumlah anakan yang dihasilkan sebanyak 1.074 ekor.

 2. B/C (Perbandingan Penerimaan dan Biaya)

B/C = Rp5.250.000 : Rp3.760.000 = 1,4. Setiap penambahan biaya Rp1 untuk beternak mencit akan diperoleh penerimaan Rp1,4.

3. NPV (Net Present Value)

NPV = Rp5.250.000 x 1/(1 + 0,0083)6 = Rp5.000.000. Dengan asumsi bunga bank 10% per tahun, penerimaan yang akan diperoleh 6 bulan kemudian senilai Rp5.000.000.

2 Responses to Bisnis Tikus Putih?

  1. Sepertinya bisnis ini bagus ya. Terimakasih infonya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

88 − = 78